Teman Tapi Setan

oleh enuy

gaulislam edisi 068/tahun ke-2 (13 Safar 1430 H/9 Februari 2009)

Punya temen tuh asik, Bro. Gue juga ngerasain bedanya antara banyak temen dan sedikit temen. Apalagi gue ngerasa jadi kayak jaga kuburan kalo hidup sendiri. Sumpah (tapi nggak dirangkai dengan kata pocong!), gue hidup berasa lebih hidup kalo punya teman. Gue nggak manyun melulu kayak bemo lagi nunggu penumpang (yee. bemo mah dari lahir emang udah manyun bin monyong, Nek!). Elo pasti pernah ngerasain hidup sendiri tanpa teman. Misalnya aja, elo baru masuk ke sekolah baru, atau ikut ortu yang pindah rumah ke lingkungan baru, atau ke tempat kerja baru. Pastinya, meski tuh banyak orang tapi kan perlu adaptasi untuk bisa jadi teman. Iya nggak sih? Makanya, asik banget kalo punya teman, apalagi bisa dijadiin sahabat akrab. Udah kebayang kan gimana enaknya? Senang banget kan?

Bro, nah gue selama ini berpikir bahwa punya banyak teman bakalan asik-asik aja. Ternyata? Hehehe… gue kudu sedikit ngeralat nih. Soalnya, ternyata dari sekian banyak teman, suka ada aja yang bikin rese dan malah sering bikin malu dan membahayakan kita. Baik secara kehormatan maupun fisik. Iya, elo pernah nggak punya teman, tapi tuh orang sering nyatut nama kita untuk urusan tertentu dengan pihak ketiga?

Coba, gimana gondoknya kalo sampe pihak ketiga jadi jelek nilai diri kita gara-gara teman kita “ngejual” nama kita ke teman kita yang lain untuk kepentingan sesaat pribadinya. Elo marah nggak? Kalo gue sih ubun-ubun udah pasti ngebul deh. Udah pengen ngunyah aja rasanya (hehehe.. emangnya temen gue kue atau lontong?). Iya, saking gemesnya. Tapi nggak sesadis gitu sih gue mah. Palingan gue ajak ngobrol di sebuah kafe sambil gue todong supaya ngaku dan nggak ngelakuin lagi perbuatan buruknya, plus ngabayarin makan di kafe tersebut (kok gue jadi ikutan rese ya? Hehehe.. nggak kok. Gue jamin, urusan ama gue sih asik-asik asal jelas aturan mainnya).

Gue nulis di buku harian gue soal persahabatan dan pertemanan supaya bisa gue kenang kembali suatu saat nanti (ciee. gue jadi melow gini ya? Sori gue bukan lagi kesambet ngedadak melow gini. Asli, ini cuma curahan hati aja-hiks..hiks…). Pernah denger kan gara-gara urusan cewek, sebuah pertemanan berakhir di pemakaman? Hehehe.. ada berita di koran tentang pertemanan dua orang remaja cowok kudu berakhir di kuburan dan kantor polisi gara-gara urusan cewek. Elo tahu kan maksudnya? Yup, tuh dua bocah nggak bisa kelarin masalah secara baik-baik karena udah kebelet pengen saling timpuk. Jadinya, yang satu masuk liang kubur, yang satu lagi masuk bui. Tragis banget kan?

Ada juga lho kondisi yang perlu ekstra waspada. Soalnya, ada juga teman yang keliatannya baik sama kita. Nggak garang, nggak pasang tampang Romusa (Roman Muka Sapi, eh, maksudnya Sadis). Tapi… Tapi apa? Ya, tapi doi malah ngejerumusin kita untuk masuk dunia maksiat. Urusannya nggak jauh ama narkoba dan seks bebas. Aduh, temen kita yang kayak gitu jelas bikin rese karena udah berusaha ngerusak kepribadin kita.

Tampang sih klimis (bukan kliatan miskin ya!), tapi omongannya racun! Bukannya ngajak ke pengajian, tapi malah ngajak nongkrong di pos ronda sambil nyekek botol miras. Ya, itu sih namanya teman yang romantis (roman manis hati iblis! Maksain banget nggak sih gue pake istilah ini?). Hehehe roman alias muka sih manis, tapi hatinya iblis! Guaaaadebraaaak! (ini menunjukkan saking beratnya benda yang jatuh, Bro-kaget disebut romantis). So, emang akhirnya kudu selektif juga pilih teman ye. Nggak sembarangan gitu. Bukan maksud kita sombong en diskriminasi, soalnya kalo salah pilih yang dipertaruhkan bukan masa depan di dunia aja, tapi juga di akhirat. Iya nggak sih?

Coba deh elo pikirin dari sekarang. Kalo pilih teman yang salah, maka pergaulan kita bakalan ancur-ancuran. Apalagi kalo kita tipenya bukan leader, tapi follower yang lebih banyak ngikut aja, nggak punya prinsip. Pastinya kita kebawa nggak bener deh. Bukan tak mungkin kan kalo temen kita ternyata akhlaknya buruk, kita jadi kebawa ikutan buruk kalo nggak punya prinsip. Ini udah banyak banget terbukti. Gue juga punya beberapa kasus tentang remaja yang tadinya baik-baik, tapi karena salah pilih teman gaul, lama-lama jadi ngikut kepribadian temannya yang akhlaknya buruk. Ah, kasihan banget kan?

Teman tipe setan, kudu dijauhi

Dalam ‘biografi’ setan yang gue tahu, doi tuh nggak ada baik-baiknya sedikitpun. Selalu bikin rese dengan cara menggoda manusia untuk ngajak or berbuat maksiat. Keahlian dan tugasnya adalah sangat lihai dalam ngomporin manusia untuk urusan yang gelap nan maksiat. Jadi, kalo sepasang kekasih gelap (ini barang BM kali ya? You know BM? BM tuh black market alias pasar gelap-nggak ada ijinnya) berdua-duaan di tempat gelap, setan paling aktif jadi provokator. Sepasang kekasih lawan jenis tak punya ijin syar’i ini jadinya makin lupa diri. “Mumpung kagak ada orang, hajar aja bleh. Kapan lagi elo dapetin kesempatan emas ini” setan dengan penuh semangat membisiki telinga pasangan gelap itu. Walhasil, begitu kedua anak manusia itu melakukan perzinaan, setan tertawa sambil lari ngibrit. Baru deh dua bocah dimabuk asmara yang berhasil digoda setan itu bingung tujuh keliling lapangan sepakbola standar internasional. Cuuape dweh! (dosa pula). Ruginya dobel-dobel tuh.

Belum lagi dekat-dekat perayaan Valentine’s Day, pasti banyak teman tipe setan yang memprovokasi supaya elo semua ikutan acara yang bukan berasal dari ajaran Islam itu. Eh, emang VD bukan dari ajaran Islam? Hehehe gue saranin elo semua baca lagi artikel di buletin gaulislam (edisi 016 yang judulnya: Valentine’s Day itu Bualan!). Teman tipe setan itu hobinya ngajak maksiat, maka kudu waspada kalo sampe elo di tanggal 14 Februari kena tipu mereka. Mengajarkan perbuatan yang bukan berasal dari Islam dan itu udah jelas keharamannya maka dosa deh yang kita dapat. Amit-amit kan? Gue ngasih saran aja, bukan ngajarin. Gue bukan kiai bukan pula superstar, gue cuma manusia biasa yang berusaha taat kepada penciptanya, yakni Allah Swt. Setuju nggak Bro?

Nah, kalo ada teman kita yang tipenya kayak setan kudu ati-ati euy. Bener. Kalo setan dari bangsa jin sih dibacakan ayat qursiy insya Allah ngabur, tapi kalo setan dari kalangan manusia (maksudnya manusia yang kelakuannya mirip kelakuan setan) kayaknya nggak terlalu mempan dibacain ayat qursiy, kecuali ditimpuk kursi kali ye? Hihihi.. ngarang gue nih. Iya, soalnya lain lagi wujudnya juga. Kalo setan beneran nggak kelihatan wujudnya di mata kita. Tapi tipe manusia yang hatinya kayak setan nyata ada di depan kita. Satu spesies ama kita. Jadinya perlu penanganan khusus, gitu lho.

Gue sih ngasih saran aja dari apa yang pernah gue baca, bahwa teman tipe setan emang kudu dijauhi. Jangan sampe deh kelakuan kita ikutan kebawa nggak bener. Kita berteman kan bukan cuma ingin diakui dan dihargai sebagai sesama manusia, tapi juga untuk kebaikan hidup kita juga. Di dunia dan di akhirat. So, jaga diri baik-baik, Bro. Kita udah diwanti-wanti neh ama Rasulullah saw. melalui sabdanya, “orang itu mengikuti agama teman dekatnya; karena itu perhatikanlah dengan siapa ia berteman dekat”. (HR Tirmidzi)

Well, emang mantep banget nih. Kita udah punya tuntunan yang jelas dari Nabi saw. Junjungan kita. Soal agama or keyakinan (termasuk kepribadian dan akhlaknya) menjadi ukuran untuk dinilai layak apa nggak seseorang jadi temen kita. Jaga-jaga aja. Gue juga dapetin keterangan ini dari pak ustad pas pengajian. Ngaji? Iya dong, kan motto-nya gue dan temen-temen: “nggak ngaji, nggak trendi!” Mantap nggak sih? Tentu, Bro!

Kalo kita ngaji banyak untungnya, lho; wawasan nambah, ilmu nambah, teman nambah, suasana ‘kompetisi’ untuk mendalami ilmu jadi ikutan memotivasi kita, bisa dapetin banyak inspirasi, eh, pahala juga insya Allah dapet. Bandingkan kalo elo diem aja. Beda banget kan? Apalagi kalo elo maksiat, tambah jauh ngejarnya. Belum lagi kalo nginget kita ini manusia yang pasti mati: diem or maksiat pasti mati, yang ngaji/dakwah juga mati. Pilih mana? Kamu pasti tahu jawabannya.

Oya, kalo kita berteman ama orang kan nggak boleh saling membenci tuh. Kita kudu akur. Makanya perlu yang seakidah, sevisi dan satu tujuan untuk saling menasihati dalam kebenaran dan kesabaran. Beruntung banget kalo kita punya teman yang  asik dan kelakuannya syar’i (sesuai tuntunan ajaran Islam). Dalam kitab Adabul Mufrad, ada sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari, “Tidaklah saling mencintai dua orang dalam agama Allah Ta’ala, kecuali orang yang paling utama di antara keduanya adalah yang paling besar cintanya pada sahabatnya.”

Nah, coba deh kamu pikirin sendiri gimana rasanya kalo ternyata kita punya teman yang rese dan ngajak maksiat melulu. Bisa kacau kan kehidupan kita? Jadi, memilih teman gaul jadi prioritas tuh. Setuju kan?

Nyari yang baik-baik

Ada beberapa tips nih buat nyari teman yang baik. Pertama, kenali temanmu. Mengenal karakter teman nggak bisa sehari atau dua hari. Tapi kita kudu menyediakan investasi waktu. Bisa berbulan lamanya, atau bahkan bilangan tahun. Tapi, jangan panik dulu, asal kita serius mau mengenal teman-teman kita secara luar dalam, waktu bukan lagi persoalan. Yakin deh, dengan kita mengenal baik teman kita seutuhnya, kita bisa dengan leluasa memilih dan memilah apa yang bisa kita lakukan untuk saling terinspirasi. Ini juga yang gue lakuin, Bro.

Kedua, elo kudu punya prinsip. Maksud gue, elo bisa jaga jarak ama teman-teman barumu. Jangan mudah ikut-ikutan kalo yang dilakuinnya nggak benar. Mending bilang terus terang kalo elo nggak setuju. Biasanya sih clear.

Ketiga, contek yang baiknya. Kadang, meski ada temen yang brengsek tapi dalam beberapa kondisi doi patut dijadikan contoh. Pengalaman gue nih, ada juga temen gue yang meskipun rese tapi kalo soal nolongin orang doi nggak milih-milih atau nggak nunggu-nunggu. Nggak pake lama. Kalo sanggup langsung dilakukan. Nah, jiwa sosialnya bisa kita contoh. Ya, yang baiknya lah. Tapi kalo soal gaya hidupnya, nanti dulu. Gue kudu menyeleksi dengan ketat supaya nggak ikutan error.

Sebelum gue tutup catatan harian gue. Gue saranan lagi ye bahwa untuk mencari teman selain syarat utama mereka harus muslim, dan punya kepribadian Islam yang bagus, juga boleh-boleh aja kamu pake syarat tambahan, yakni teman muslim yang akhlaknya bagus, plus yang ngertiin kita. Sebab, kita emang bisa berteman dengan setiap muslim dan yang kepribadiannya bagus tapi yang bisa ngertiin sifat kita nggak banyak. Meski demikian, elo tetap boleh bergaul dengan seluruh kaum muslimin, karena hukum asal seorang muslim bisa dipercaya. Hanya saja, untuk kondisi sekarang, kamu kudu ekstra hati-hati. Sebab, banyak juga teman yang ngakunya muslim, tapi gaya hidupnya malah mencontoh orang-orang kafir. Gaswat bener kan?

Jadi emang teman gaul kita kudu yang bener-benar oke kepribadian Islamnya. Kalo kebetulan nggak? Ya, berarti elo yang kudu ngajak doi ke jalan yang benar. Sebab teman baik ialah yang bisa mengingatkan ketika kita lalai dan berbuat maksiat. Dan tentunya, doi selalu mengajak kepada kebenaran.

Oke deh, ini barangkali sekadar tips singkat dari gue untuk mencari teman sejati. Oya, nyari teman di sini maksudnya tentu bukan teman lain jenis, lho. Ya, teman biasa gitu. Ssstt.., siapa tahu gaulislam malah bisa jadi ‘teman’ dekat kamu (deeuuuhhh pede banget). Semoga saja demikian. Begitu kan, Bro en Sis? [solihin: osolihin@gaulislam.com]

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: