Seandainya Gue di Palestina

oleh enuy

gaulislam edisi 066/tahun ke-2 (29 Muharram 1430 H/26 Januari 2009)

Bro en Sis, dunia Islam tengah berselimut duka. Elo masih ingat kan soal Gaza? Yup, kalo inget Gaza, gue juga jadi inget dengan beberapa bait puisi ini: …Yesterday, the soldiers smashed/Lena’s sink and tub and tiles/ They whipped a father in front of his sons/Ages 2 and 4/ They do this all the time/ The house filled with water/ They locked the door on the crying boys/ Taking the father/ Believe me Lena says/ They had no reason…

Naomi Shihab Nye dalam puisinya Passing the Refugee Camp ngegambarin pembantaian yang saban kali terjadi di tanah asalnya, Palestina. Asal tau aja nih, guys, Palestina emang udah jadi killing field-nya Israel sejak tahun 1948. Mengerikan memang. Herannya, bertahun-tahun konflik Palestina nggak pernah selesai-selesai. Kalo kalian pada bilang, “udah deh, ngapain capek-capek mikirin Palestina yang jauh di sono. Gue aja lagi banyak masalah neh… cos raport barusan banyak pelajaran yang nggak tuntas, ada angka merahnya lagi!” Jujur neh, gue malah mikir gimana caranya buat nyetop aksi genocide terhadap rakyat Palestina yang emang udah mengarah ke cleansing muslim. Ah, seandainya gue di Palestina… 

Bener. Kasian banget dah, guys. Ironisnya nih, di Indonesia yang mayoritas berpenduduk muslim, para pemudanya masih ada yang asik mikirin strategi tawuran en cari-cari musuh dari sekolah laen buat dilempar pake balok terus go fight hanya karena tradisi sekolahan, takut dihajar ama senior demi diterima eksistensi diri di dalam komunitas mafia sekolah or urusan sepele gara-gara rebutan cewek. Nah, sodara-sodara kita di Palestina malah udah nggak karuan nasibnya. Sekolah, rumah, masjid, pasar, bahkan rumah sakit semuanya ancur-lebur akibat gempuran Israel ke Gaza.

Anak-anak dan remaja Palestina pun udah sekian lama tumbuh tanpa kasih sayang ortu cos ortu mereka udah di’dor’ duluan. Mereka pun tinggal di kamp-kamp pengungsian. Segala fasilitas pun diboikot ama Israel, contohnya aliran air bersih dan listrik. PBB hanya bisa kasih bantuan sembako dan pendidikan, upaya untuk membungkam serangan Israel dengan cara militer nggak ada bunyinya apalagi setelah kantor PPB di Gaza kini dibom oleh Israel. Perundingan-perundingan basi yang makan biaya dari rakyat cuma basa-basi di atas meja runding. Nggak ada artinya sama sekali buat keamanan umat Islam dan penduduk Palestina cos aksi brutal selalu terus berulang.

Demi Israel Raya?

Guys, jangan ngelupain sejarah yah. Jangan sampe deh ilfil ama pelajaran sejarah. Kalo gagap sejarah ke laut aja deh nemenin Spongebob… Lagian, gue nyesel juga neh sempet ilfil ama pelajaran sejarah. Cos gue jadi nggak sempet protes ama yang namanya rekayasa sejarah alias sejarah yang direka-reka en dikarang sesuka hati. Gue juga nggak sempet protes ama guru sejarah, guru PPKN en dosen mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan gue, cos mereka udah ikut andil nanemin benih-benih sekat nasionalisme dalam diri gue waktu itu. So, akhirnya bikin gue jadi males mikirin nasib sodara-sodara gue yang ada di Timur Tengah sono plus wilayah-wilayah yang dulunya dikuasai Islam tapi kini tersekat di bawah panji nasionalisme dan nasibnya malah kian terpuruk. Fiewwhh… jangan ampe bikin kesalahan yang sama untuk kedua kalinya deh. Keledai aja nggak mau terperosok lubang yang sama dua kali. Masa’ kita doyan keperosok di tempat yang sama? Idih, malu tuh ama keledai!

Kembali ke topik, guys. Andai gue punya “Pintu Kemana Saja”, tuh pintu bakal gue pake buat ngintip aksi ngemis Theodore Hertzel sang penggagas “Judenstaat” (Negara Yahudi) yang ditemenin ama Neolinsky ke Khalifah Abdul Hamid II. Ngemis? Iya, ngemis tanah, itu pun ngemis bukannya buat diminta tapi buat dibeli. Dibeli supaya kaum Yahudi punya “Tanah yang Dijanjikan”. Tapi apa kata Khalifah Abdul Hamid II?, “maka beritahukan kepadanya agar jangan sekali-kali ia meneruskan langkahnya karena aku tidak akan menjual sejengkal pun wilayah kekhilafahanku ini. Kekhilafahanku bukanlah milik pribadiku tapi milik seluruh kaum muslimin. Dan untuk memperoleh itu mereka telah mengorbankan harta benda dan hidupnya. Oleh karena itu kami akan mempertahankan bumi itu (al-Quds/Palestina) dengan darah kami pula.”

Tapi ya gitu deh. Kaum Yahudi bangsa Israel tuh emang nggak mau kalah set. Kagak mau 1-0 apalagi 0-1 maunya seh 1000-0. 1000 buat Israel dan 0 untuk Islam. Smash mereka nggak lagi melalui diplomasi tapi udah merangsek ke arah agresi. Mulai deh yang namanya aksi zionisme merajalela demi berdirinya Israel Raya. Cos, zionisme itu artinya gerakan yang dilakukan oleh orang-orang Yahudi buat ngediriin negara Yahudi (Israel di Palestina). Kalo negara Israel udah punya tanah sendiri maka bakal jadi tempat ngumpulin orang-orang Yahudi yang udah bertebaran di penjuru dunia. Selain mencari negara backing alias pendukung wal pelindung mereka waktu itu yaitu Inggris, Israel pun mulai maen kasar merenggut wilayah Palestina untuk jadi wilayah pemukiman mereka.

“Tidak ada solusi bagi persoalan Yahudi kecuali dengan mengusir warga Palestina dengan pedang (senjata) atau mengambil langkah-langkah yang membuat mereka hengkang,” gitu tuh sesumbar Zanghfoul yang punya ide emigrasi paksa. Doi adalah pimpinan zionis di tahun 1905. Dan akhirnya pada masa Perang Dunia I, Yahudi udah menguasai lebih kurang 2,5 % Tanah Palestina. Slowly but sure, pada tahun 1948 hingga sekarang, Yahudi bangsa Israel membangun pemukiman bagi rakyatnya di tanah-tanah Palestina yang dirampas secara paksa. Dan kini, terus merangsek hingga ke Jalur Gaza dengan Amerika Serikat sebagai negara backing. Padahal Palestina termasuk wilayah dari Khilafah tuh, tanahnya umat Islam. Jadi kudu diperjuangkankan dong supaya bebas dari agresi kafir penjajah laknatullah yang udah bikin huru-hara, aksi genocide & holocaust di bumi al-Quds itu.

Yang bikin gue heran pada kemana negeri-negeri Islam yang tetanggaan ama Palestina? Yang gue denger sampe gue nulis artikel ini cuma kecaman, bantuan materi dan medis serta aksi runding internasional ama PBB seperti yang dulu-dulu juga, bukannya mutusin hubungan diplomatik ama Israel dan nyiapin pasukan militer buat ngegempur Israel. Apalagi Israel udah make bom fosfor putih yang efeknya bener-bener bikin manusia klepek-klepek sekarat kepanasan walaupun cuma kena ‘hembusannya’doang apalagi yang ketiban bom ini.

Yang bikin hati gue gregetan, guys, sempet-sempetnya Presiden Mesir, Husni Mubarak berjabat tangan hangat ama Menlu Israel, Tzipi Livni, dua hari sebelum serangan awal Israel ke Palestina! Mesir bilangnya nggak protes serangan Israel yang mo ngelengserin Hamas di Gaza. Padahal, rakyat tahu bahwa Hamas-lah yang berpihak pada penduduk Palestina. Bukan para pemimpin Arab yang bisanya cuma omdo itu. Kalo chit-chat nya King Abdullah, Raja Saudi ama George Bush mah emang udah hangat duluan tuh. Mesra banget malah. Ah, bete deh liat para pemimpin negeri-negeri Arab yang ‘selingkuh’ ama penguasa dan antek-antek kafir kapitalis zionis laknatullah itu!

Para ratu se-Jazirah Arabia pun sempat bikin acara Women for Peace in Palestine di Turki, Istanbul 11 Januari lalu sebagai rasa peduli mereka bagi rakyat Palestina. Padahal, menurut gue sih, mereka sebagai the first lady ya kudu mendorong para suaminya yang notabene adalah para pemimpin Arab supaya nyiapin militer Arab buat pergi berjihad. Tapi ya gitu deh… negara-negara Arab sebenarnya juga dibawah kendali AS yang juga pelindung bagi Israel. Cemen banget deh! Bahkan, Mesir yang berdeketan banget letaknya ama Palestina kaga mau ngebuka perbatasan Rafah supaya para rakyat sipil bisa ngungsi ke Mesir sementara selama peperangan masih berlangsung. Perbatasan Rafah dibuka-tutup sesuka hatinya penguasa Mesir, kecuali kepepet banget misal mindahin pasien dari rumah sakit di Gaza yang kondisinya kritis banget ke rumah sakit yang ada di Mesir, kalo buat menyalurkan bantuan berupa makanan dan obat-obatan pun biasanya masih tersendat-sendat.

Rakyat Mesir aja udah jenuh liat kondisi Palestina yang terus-terusan dibombardir ama Israel. “Lihat, pesawat-pesawat Israel menggempur seenaknya warga Palestina di Jalur Gaza. Pesawat Israel itu tidak pilih sasaran, baik kaum perempuan maupun anak-anak kecil. Di mana para pemimpin Arab dan Islam, mengapa diam saja?” teriak Amal Abdurrahim seorang perempuan Mesir dalam orasinya di depan para wartawan (Kompas, 12/1/09).

Jihad dan Khilafah, U Know?

Seandainya gue di Palestina .. hmmm… pastinya gue udah terbiasa dengan lingkungan konflik bersenjata. Walaupun gue tuh muslimah, gue nggak akan tinggal diam supaya Palestina bisa lepas dari cengkraman zionis Israel. Wilayah Palestina pastinya memerlukan tenaga para pemuda kayak gue (dan kayak elu juga tuh) buat mempertahankan tanah umat Islam.

Gue jadi inget ama syairnya rapper muslim, Thufail al-Ghifari: “Pahamilah ilmu agar peluru dan bom waktu dapat mengerti arti kebijaksanaan cahaya hatimu. Iringi ikhlasnya sebuah pengamalan, pengorbanan, dan keteguhan tauhid buah tata di atas totalitas perjuangan” (Doa, Batu dan Airmata by Thufail al-Ghifari)

Nggak cuma terjun berjihad defensif demi mempertahankan diri dari serangan Israel tapi pastinya gue nggak akan lalai untuk terus mengkaji Islam. Kalo gue nggak ngerti Islam tentunya gue nggak akan pernah paham kenapa gue wajib mempertahankan Palestina supaya nggak jatuh ke tangan penjajah, gue juga nggak akan pernah paham kalo sebenernya dunia Islam akan jaya kalo bernaung di bawah Daulah Khilafah Islamiyah.

Kalo Khilafah tegak dan menaungi negeri-negeri Islam pastinya lebih afdol tuh buat ngerahin angkatan bersenjata khilafah untuk ngejalanin jihad ofensif. Jadi yang namanya jihad ya kagak sembarangan, guys. Kudu diserahkan kepada yang ahlinya. Makanya, solusi sementara saat ini seharusnya ngerahin pasukan dari negeri-negeri Islam terutama yang masih tetanggaan ama Palestina buat nyerang balik Israel. Bukannya malah bernaung di bawah ketek AS dan Israel. Najis banget tuh!

Kalo nggak paham Islam gue juga nggak akan ngerti kalo sebenernya sesama muslim adalah bersaudara. Dan dalam Islam, muslim yang satu dengan muslim lainnya itu ibarat satu tubuh, bila satu anggota tubuh saja sakit maka ikutan sakit juga tuh anggota tubuh yang lain. Suwer!

So, Palestina nggak cuma persoalan bagi negeri-negeri Arab, nggak cuma masalah bagi Hamas, nggak cuma masalah bagi Fatah, tapi ini masalah bagi umat Islam sedunia yang wajib segera dikelarin! Begitu juga bagi wilayah-wilayah Islam yang hingga kini masih terkena konflik seperti Irak, Afghanistan, Kashmir, Pattani, Moro, Chechnya, Uzbekistan dan lainnya (termasuk Indonesia dengan masalah ekonomi, sosial, hukum, politik dsb). Hanya dengan jihad en Khilafah solusinya.

We have to dodge their Apaches on Monday, sneak Mama past the checkpoint Tuesday, no Baba cause they shot him Wednesday much harder now to find food Thursday, wallahi if I had it my way, we’d all be living in KHILAFAH Friday,insha’ Allah (Gaza Strip by Blakstone)

Takbir! Allahu Akbar! Takbir! Allahu Akbar! [Anindita: coffee.prince70@yahoo.co.id]

Iklan

One Comment to “Seandainya Gue di Palestina”

  1. Israel memang teroris sejati!
    Satu kawan dengan AS!
    dan orang2 dan negara yang mendukung aktivitas kedua negara itu, mereka layak disebut teroris!!

    Hidup Islam!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: